photo AB230x90gif_zps839436ce.gif

Demokrat Minta Kapolda Cabut Perintah Tembak Perusuh 4 November

BERITA INDONESIA



WartaKota.top , - Juru bicara Partai Demokrat Andi Nurpati mendesak Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Mochamad Iriawan mencabut perintah tembak di tempat bagi pedemo pada Jumat (4/10/2016) yang membuat kerusuhan. Menurut Andi perintah tersebut bisa memicu emosi demonstran.

“Saya sebagai pengurus dan jubir meminta dan mengimbau kepada kapolda yang akan tembak pendemo (perusuh) agar semoga itu dicabut kembali. Karena ini akan meningkatkan emosional mereka menghadapi demo seperti itu,” ujar Andi di Kedai Dua Nyonya, Cikini, Menteng Jakarta Pusat, Minggu (30/10/2016).

Andi menilai rencana demonstrasi 4 November tidak ada kaitan dengan pilkada Jakarta, melainkan efek dari penyataan Gubernur Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang kemudian ditafsirkan menistakan agama.

“Karena bukan soal pilkada, mereka bicara agamanya dan Al Quran-nya, yang akhirnya terintimidasi oleh Basuki. Mereka berjihad dan rela mati sesama mereka,” kata Andi.

Andi meminta polisi merespon rencana aksi tersebut secara persuasif.

“Sebaiknya menghadapi ini, kepolisian harus lebih arif. Kalau demi tanggal 4 itu nggak ada hubungannya sama pilkada,” kata dia.

Sebelumnya, Kapolda menginstruksikan anak buah untuk bertindak tegas kepada yang onar.

“Kami tidak segan bersikap tegas, untuk siapa saja yang membuat onar (pilkada Jakarta), petugas harus berani untuk menembak dari pantat ke bawah,” kata Iriawan di Polda Metro Jaya, Kamis (27/10/2016).

“Ya, kalau tidak berani ukur saja lingkar pinggang kalian (Petugas), lalu buat rok,” Iriawan menambahkan.

Iriawan mengatakan saat ini sudah ada indikasi tindakan provokatif jelang pilkada.

“Seperti contoh, ada kejadian coretan lambang salib di tembok masjid, itu kami gerak cepat langsung koordinasi dengan Pangdam Jaya dan terus lakukan patroli rutin,” ujar Iriawan.

“Masyarakat Jakarta adalah masyarakat yang majemuk berbagai suku dan bangsa semua agama ada di sini. Namun demikian masyarakat Jakarta adalah masyarakat yang pintar sehingga kita tahu berbagai lokasi yang ada di media sosial hampir tidak berpengaruh. Saya mengimbau kepada provokator – provokator berhentilah, karena percuma masyarakat sudah pintar, tahu mana yang baik dan mana yang buruk mana yang harus dilakukan dan mana yang tidak,” Iriawan menambahkan.



 
 garudaqq.org  http://adukiukiu.com/  inidewa365.org photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
Share on Google Plus

About BERITA INDONESIA

    Blogger Comment
    Facebook Comment

3 komentar:

  1. Tembak saja pelaku Kerusuhan tsb......!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pentingkan hanya di bawah perut..yang penting jangam tembak matilah kasian anak orang..udah di gedein di suruh lawan negara hahaha

      Hapus