photo AB230x90gif_zps839436ce.gif

Kasus 11 Tahanan Kabur, 2 Personel Polda Sumut Terancam Dipecat


Dua personel Polda Sumatera Utara (Sumut), Aipda SS dan Brigadir H terancam dipecat karena lalai dalam bertugas menjaga tahanan sehingga 11 tahanan bisa kabur dari sel sementara di Mapolda Sumut.

Kedua polisi tersebut sudah menjalani sidang kode etik di Bidang Profesi dan Pengamanan (Bid Propam). Namun, hasil putusan sidang tersebut belum diketahui. Keduanya bisa saja mendapat sanksi pemberhentian tidak dengan hormat (PTDH).

“Putusan sidangnya saya belum tahu. Tapi kalau sidang kode etik, terdakwanya bisa saja mendapatkan sanksi pemecatan,” terang Kasubbid Penmas Polda Sumut, AKBP MP Nainggolan, Jumat (2/9/2016). Dikatakan, sidang kode etik berbeda dengan sidang disiplin.

Kode etik merupakan pelanggaran berat dan bisa di-PTDH. Sedangkan sidang disiplin, bisa berupa sanksi mutasi (pindah tugas) ataupun penundaan kenaikan pangkat dan gaji.

Sebelumnya, 11 tahanan narkoba Polda Sumut kabur dari sel tahanan dan penitipan barang bukti (Tahti) yang berada di Gedung Dit Reserse Narkoba Polda Sumut dengan cara merusak jeruji pada Senin 13 Juni 2016. Setelah beberapa bulan diselidiki, tiga di antara tahanan itu berhasil ditangkap kembali.

Mereka yang ditangkap atas nama Rikho Triyoga Tama (32) warga Jalan Pesantren Gang Masjid, Medan; Datuk Ega Juanda alias Ega (28) warga Jalan Tertib Nomor 99 Komplek Panggon Indah Linkungan XI, Kelurahan Rengas Pulau, Kecamatan Medan Marelan; dan Amad alias Syaiful Bahri (31) warga Desa Namo Riam Kecamatan Pancur Batu, Deliserdang.

Sedangkan delapan bandar narkoba yang keberadaanya masih misterius dan belum ditangkap, yakni Syarifuddin (43) warga Jalan Pambon, Kelurahan Belawan Bahari, Kecamatan Medan Belawan; Suhermanto (25) warga Gang Tengah Trangon, Kabupaten Gayo Lues, Aceh; Busra (38) warga Desa Paya Rabo, Kecamatan Sawang, Aceh Utara.

Kemudian Yudhi Kurniawan (26) warga Jalan Flores Nomor 10 Linkungan II, Kelurahan Kebun Lada Binjai; Abdullah (37) warga Jalan Pulau Rupat, Lingkungan IX, Kelurahan Belawan Bahari, Kecamatan Medan Belawan.

Setelah itu, Teddy Sugara (39) warga Jalan Pancasila, Gang Keluarga, Kelurahan Tegal Sari Mandala III, Kecamatan Medan Denai; Suliyadi (33) warga Dusun Kelapa, Desa Melati II, Kecamatan Perbaungan, Kabupaten Sergai; dan Herijal (24), warga Dusun Mangga II, Desa Uyem Beriring, Kecamatan Tripe Jaya, Kabupaten Gayo Lues.

 garudaqq.org  http://adukiukiu.com/  inidewa365.org photo AB230x90gif_zps839436ce.gif
Share on Google Plus

About BERITA INDONESIA

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Poskan Komentar